Dunia fashion adalah ruang yang kompetitif sekaligus berantakan, dan agar sebuah brand fashion dapat menonjol, diperlukan strategi yang kuat dan mantap. Hal ini terlepas dari apakah Anda pemilik brand baru atau sudah memiliki brand yang terkenal dalam bisnis ini. Pemasaran fashion telah berubah pada beberapa tahun terakhir ini dengan arah pergeseran besar ke pemasaran online atau digital.

Blog ini melihat bagaimana pemasaran fashion harus dilakukan dari awal. Ini adalah upaya untuk menarik para pengambil keputusan dalam bisnis fashion dan mempengaruhi cara mereka melakukan pemasaran. Mari kita lihat strategi ini satu per satu di bawah ini :

Petunjuk Pemasaran Mode

·         Buatlah sebuh website

Menurut beberapa laporan terbaru, ada banyak penutupan toko fashion fisik di seluruh dunia. Sebaliknya, ada peningkatan pendapatan di bisnis fashion. Orang mungkin bertanya-tanya mengapa satu-satunya alasan untuk kejadian ini adalah perubahan kebiasaan belanja pelanggan. Lebih banyak orang saat ini lebih suka membeli secara online dibandingkan dengan pergi ke toko fisik.

Hal ini menuntut sebuah brand fashion yang ada dan yang akan datang untuk menemukan kembali dan membuka toko e-commerce untuk menghidupkan lebih banyak bisnis. Ini akan memungkinkan brand Anda memiliki fleksibilitas yang diperlukan untuk melayani pelanggan di toko dan mereka yang lebih suka membeli secara online. Contoh bagaimana pengalaman berbelanja omnichannel.

·         Ramah terhadap pengguna smartphone

Mirip dengan kecenderungan pergeseran belanja online. Ada juga pergeseran serupa yang terjadi dari desktop ke layar sentuh. Dengan kata lain, anak muda zaman sekarang juga ingin melakukan aktivitas belanja melalui smartphone mereka. Segmen pelanggan ini membentuk bagian yang cukup besar dari pelanggan saat ini, dan sebuah brand fashion perlu melayani kebutuhan mereka dengan cara terbaik dan pengalaman pengguna yang nyaman.

Sebuah brand fashion perlu berinvestasi dalam desain web responsif seluler atau aplikasi pada smartphone, sehingga bisa membuat keramaian melalui saluran yang sesuai untuk memastikan mereka mendapat perhatian dari segmen pemirsa muda ini. Secara keseluruhan, ini tentang menjaga interaksi tetap berjalan, menarik dan mempertahankan pelanggan melalui saluran penjualan yang berfokus pada perangkat smartphone.

·         Tetap Aktif di Dunia Sosial

Sebuah brand fashion harus segera sadar bahwa kaum muda menghabiskan banyak waktu online dan terlibat dengan teman-teman di media sosial. Setiap brand yang berkompetisi harus memanfaatkan kesempatan ini untuk menggunakan kekuatan media sosial guna menarik audiens dan membuat kisah menarik akan sebuah brand. Mereka perlu bereksperimen dengan berbagai konten untuk memulai percakapan dengan target audiens mereka. Dan ketika konten mereka menemukan daya tarik, mereka perlu membangun narasi yang menarik pada brand tersebut. Paparan berulang terhadap sebuah brand fashion akan mempercepat pembelian jika mereka yakin tentang merk tersebut. Anda akan memiliki komunitas online dalam waktu singkat. 

Baca Juga :  Jenis Investasi ini Bisa Menjadi Tabungan untuk Hari Tua, Simak Pembahasannya!

·         Manfaatkan Kekuatan Influencer

Bagi yang belum tahu, influencer adalah orang-orang di media sosial yang memiliki pengikut di saluran sosial mereka. Mereka memiliki pengikut yang sangat jujur ​​yang menanggapi pendapat mereka dengan cukup serius. Setiap kali mereka memposting, pengikut mereka dengan mudah mengkonsumsi konten dan bahkan membagikannya dengan teman dekat mereka.

Sebuah brand fashion dapat dengan mudah memanfaatkan perilaku seperti itu dengan menjalin hubungan dengan influencer semacam itu. Misalnya, sebuah brand fashion dapat dengan mudah meningkatkan profilnya dengan berkolaborasi dengan influencer dan membayar untuk sebuah tweet tentang brand tersebut. Pengaturan semacam ini adalah situasi yang saling menguntungkan untuk brand tersebut dan influencer. Ini adalah publisitas yang baik untuk sebuah brand, tetapi juga eksposur gratis untuk influencer yang dibayar mahal.

·         Selalu Gunakan Video

Saat ini, para marketer yang menggunakan video telah meningkatkan pendapatan mereka 50% lebih cepat dari pesaing. Tidak diragukan lagi ini adalah media pilihan bagi penonton. Oleh karena itu, sebuah brand fashion harus menggunakan video sebaik mungkin dan bergabung dengan rombongan pemasaran video. Ada banyak cara untuk menampilkan brand fashion Anda menggunakan video. Anda dapat mem-branding-kan buku terlaris Anda, mem-branding-kan koleksi musim panas Anda, atau mengintip lini mode baru yang akan datang. Ini menjadi lebih mudah dengan InVideo editor video untuk merampingkan iklan promosi di Facebook, Instagram, dan YouTube. Selain itu, video bahkan dapat digunakan untuk pemasaran email.

·         Personalisasikan Segalanya

Teknologi telah berkembang sedemikian rupa sehingga pemasar saat ini dapat membuat strategi yang disesuaikan untuk pelanggan mereka yang sudah ada. Shopify melaporkan bahwa rekomendasi atau promosi yang dipersonalisasi memengaruhi 43% pembelian mereka. Menariknya, pelanggan saat ini tidak hanya diyakinkan oleh pesan yang dipersonalisasi, dan mereka ingin seluruh pengalaman berbelanja mereka bersifat pribadi. Dalam skenario seperti itu, para marketer fashion perlu memanfaatkan fitur seperti penargetan ulang, yang menjadi semakin populer dengan platform seperti Facebook dan Google Ads. Taktik semacam itu membantu mengurangi gesekan yang terkait dengan seluruh proses pembelian.

Baca Juga :  Investasi Yang Bisa Ditinggal Tidur Tanpa Was-Was YA Deposito Di Aplikasi digibank by DBS

·         Mulai Blog Fashion

Setiap pemasar online yang serius dalam menghasilkan daya tarik untuk merek mereka akan menyarankan untuk membuat blog fashion. Sebuah blog yang diperbarui secara teratur dapat melakukan keajaiban tidak hanya dalam mendapatkan peringkat pencarian yang tinggi tetapi juga dapat membantu dalam membuat daftar email. Ini bisa menjadi salah satu alat paling efisien dalam membuat audiens Anda terekspos pada merek dan mengarahkan lalu lintas. Setiap posting baru yang ditambahkan ke blog dapat berfungsi sebagai halaman arahan bagi audiens untuk menemukan merk Anda. Selain itu, blog yang aktif dan diperbarui dapat menyebarluaskan berita, pembaruan, gaya baru dengan gambar, atau sekadar memperkenalkan panduan gaya baru kepada audiens seiring perubahan musim.

·         Jalankan Kontes atau Giveaway

Taktik ini dapat digunakan setiap kali ada kebutuhan untuk mempromosikan produk baru dan merayakan acara sosial atau festival. Bahkan berfungsi sebagai sarana untuk mendapatkan pelanggan baru dan terlibat dengan yang sudah ada. Bagian terbaiknya adalah memungkinkan pemeliharaan kesadaran merk bagi audiens. Selain menciptakan buzz tentang merk, Anda akan membuat audiens memasuki promosi dengan mendaftar ke buletin atau menyukai halaman sosial. Tindakan yang dapat menghasilkan data konsumen yang berharga dapat berpengaruh dalam mengubah & meningkatkan strategi pemasaran Anda. 

·         Jalankan Kampanye Pemasaran Email Pemasaran

email dapat menjadi alat penting bagi pemasar mode. Strategi pemasaran email yang kuat akan memungkinkan merek untuk berkorespondensi dengan prospek mereka tentang penawaran, promosi, peluncuran baru, gaya, dan produk yang tersedia kembali. Saat ini, bahkan dimungkinkan untuk memisahkan segmen dalam daftar email Anda untuk meningkatkan relevansi bagi pembaca. Misalnya, Anda dapat mengirim serangkaian email yang berbeda ke pelanggan yang ada berdasarkan perilaku pembelian, usia, dan demografi lainnya. Selain itu, otomatisasi urutan email akan memungkinkan brand fashion untuk tidak kehilangan kontak dengan pelanggan dan membantu menjaga percakapan tetap berjalan.

·         Dorong Testimonial Pelanggan

Terlepas dari apakah Anda seorang toko online, outlet ritel, atau bisnis e-commerce. Ulasan dapat membuat perbedaan besar. Tidak ada yang mau melalui rasa sakit membeli pakaian dan mengembalikannya setelah itu. Salah satu cara untuk menemukan merk yang dapat diandalkan adalah melalui ulasan atau bukti sosial. Sebuah brand fashion harus secara sadar meminta umpan balik pelanggan beberapa hari setelah pembelian. Semakin banyak bukti sosial yang dapat Anda tunjukkan, semakin baik peluang untuk mengubah pelanggan yang ragu-ragu. Tetap ingat untuk menyajikan testimonial terkini dan terkini. Kalau tidak, seluruh latihan bisa menjadi bumerang sama sekali.

Baca Juga :  Transfer Uang Gratis jadi Tips Mengelola Finansial bagi New Jobber

·         Target Pemirsa dengan Pemasaran Media Sosial

Tingkat granular penargetan yang ditawarkan oleh platform media sosial cukup luar biasa. Sebuah brand fashion perlu memanfaatkan kemampuan ini untuk menargetkan audiens melalui pemasaran berbasis minat. Setiap brand fashion terutama tahu apa yang diminati audiensnya. Ini membutuhkan penargetan audiens berdasarkan penargetan berbasis minat. Misalnya, jika Anda menjual pakaian lari, Anda dapat menargetkan individu yang tertarik pada kesehatan dan kebugaran fisik.

·         Menarik Emosi Audiens

Jika sebuah merk dapat memenangkan hati audiens melalui emosi atau menyentuh nada yang tepat – hal itu dapat mendatangkan timbunan. Anda akan memenangkan mereka, tetapi Anda akan memiliki audiens yang berinvestasi dalam merek Anda. Saat memikirkan atau mengkonseptualisasikan sebuah ide, cobalah untuk memikirkan apa yang ingin Anda komunikasikan kepada audiens. Apakah itu kebahagiaan, ketenangan, atau nostalgia? Setelah itu, mulailah membuat konten yang akan menemukan resonansi dengan ide merk. Ini bisa melalui video, salinan iklan, atau gambar. Pada akhirnya, kita harus ingat bahwa emosi benar-benar dapat menguasai dan mengubah pola pikir seseorang.

·         Terlibat dalam Tujuan yang Baik

Setiap label mode yang berusaha untuk terhubung dengan audiens harus memiliki seperangkat nilai yang mereka identifikasi. Untuk menunjukkan kredibilitas dalam menegakkan nilai-nilai ini, merk perlu mendukung atau mensponsori tujuan yang baik. Ini akan membantu menampilkan sisi manusiawi merk dan menarik lebih banyak pelanggan yang percaya pada cita-cita yang sama. Untuk label mode, tidak ada kelangkaan untuk tujuan yang baik – bisa berupa upah yang adil, lingkungan kerja yang aman, mode etis, kelestarian lingkungan, dan sebagainya.     

Kesimpulan:

Meskipun mungkin ada banyak tips pemasaran fashion yang ditawarkan, setiap brand fashion unik dengan sejarah merknya yang berbeda. Pengusaha atau desainer harus memanfaatkan kekuatan cerita untuk membuat identitas merk. Setelah identitas terbentuk, itu harus disalurkan dengan nada yang sama di saluran online dan offline. Akhirnya, ini semua tentang pengiriman pesan dan seberapa baik pesan itu melekat. Ini adalah platform, InVideo, yang dapat membantu Anda dalam memasarkan brand fashion Anda secara efektif dengan alat editor video yang luar biasa.

0 Shares:

Ambil hanya informasi, tinggalkan hanya komentar. Silahkan berbijak hati untuk mengisi kolom komentar. Salam

You May Also Like